Saturday, April 19, 2014

TERSALAH PILIH : Bab 3


Wake up every morning with the thought that something wonderful is about to happen.
 
PAGI  itu Zandra bangkit awal seperti biasa. Matanya celik dan ruangan katil di sebelahnya diraba. Apabila jemarinya menyapa angin, baru dia tersedar yang semalam Karl tidur di bilik lain. Sebuah keluhan berat dilepaskan dari bibirnya. Siling ditala. Cadar dilorotkan dari dada dan dia bingkas bangun.
“Sabar aja Alexandra, sabar. Mulakan hari ini dengan senyuman.” Zandra berkata kepada diri sendiri. Tangan naik meraup rambut ke belakang.
Setelah dia mandi, dia bergegas ke bilik tetamu. Yakin sangat Karl lena di situ.
“Bangun dah anak mama?” suara Mama menghentikan langkah Zandra. Mama yang sedang menonton siaran televisyen sambil memegang al Mathurat di tangan itu dipandangnya.
Zandra tersenyum sambil mengubah haluannya. Karl boleh tunggu kejap lagi.
Zandra menghampiri ibu mertuanya lalu memeluk erat wanita yang duduk di atas sofa itu dari belakang. Sebuah ciuman dihadiahkan pada pipi Mama.
“Pagi, ma,”ucap Zandra. Ibu mertuanya tergelak kecil sambil kembali mengusap pipi Zandra. Sayang pada si Zandra lebih pada sayangnya pada Karl. Ibu mana tak sayangkan anak perempuan?
“Pagi sayang. Zandra duduk sini kejap, sayang.”
Zandra menurut. Hatinya sudah tahu apa yang ingin dikatakan Mama. Mesti mama sedar yang Karl tidur bilik asing semalam ni.
            Puan Eda memegang lembut tangan Zandra. Al mathurat yang tadinya dipegang sudah awal-awal lagi diletakkan ke atas meja kopi di hadapannya itu. Ada nasihat yang penting dia ingin sampaikan kepada si menantu.
            “Zandra, gaduh lagi ya?” pertanyaan Mama membuat Zandra termalu sendiri. Malu sangat bila Mama tahu kerja anak menantu dia ni gaduh aja memanjang.
            Zandra sekadar mengangguk apabila Puan Eda bertanya buat kali kedua. Sebuah keluhan jelas terlepas dari bibir tua ibu mertuanya itu.
            “Mama ingat dah kahwin ni kurang bergaduhnya, tapi salah sangkaan mama. Karl ni nak kena pulas telinga agaknya. Tak sangka hati dia keras macam berlian.” Puan Eda merungut. Zandra diam mendengar.
            “Entah la Mama...Zandra tak tahu la. Dia masih tak sayang Zandra Ma, Zandra dah tak tahu nak buat apa.” Zandra mengadu kepada Puan Eda. Mamanya itu memandang dia dengan penuh simpati. Kepala Zandra diraup sayang.
            “Tak apa sayang. Sekarang, pergi kejut Karl dulu. Kita nak pergi kenduri rumah Mak Chak hari ni. Fiza kahwin. Kejutkan dia, lepastu kejutkan Ren. Suruh dorang siap-siap,” arah Puan Eda. Zandra mengangguk kecil. Fikirannya terlintas kepada Mak Chak.
            Adik perempuan arwah papa, mak cik paling rapat dengan Karl. Fiza pula, tak sangka muda-muda dah kahwin. Umur baru 23 tapi jodoh dah sampai, kahwin ajalah kan? Senangnya hidup orang lain, kahwin dan bahagia. Zandra ni? Kahwin pun, tak bahagia sebab sorang lagi hati berlian! Keras. Cinta pun susah nak meresap masuk dalam hati dia tu agaknya.
            “Oit, termenung pulak dia. Dah...kejutkan  dorang tu.” Kerah Puan Eda. Zandra tersenyum. Dia bingkas bangun.
            Nak kejutkan Karl, aci tak simbah air sebaldi?
            No Zandra, you love him. Perangai elok sikit, biarpun dia tak love kau balik.
            “Oh ya , Zandra!” Langkah kaki Zandra terbantut apabila Mama memanggilnya kembali.  Dia berpusing ke belakang. Puan Eda yang sudah kembali menyarungkan cermin mata bacaan itu memandangnya dengan senyuman.
            Sungguh,mama dia ni pemurah dengan senyuman. Cuma entah macam mana Karl tu boleh tunjuk muka masam aja memanjang. Ikut genetik siapalah agaknya. Tak mungkin genetik arwah papa, sebab arwah papa pun kaya dengan senyuman.
            “Kita tidur rumah Mak Long tau malam ni? Kakak ipar mama tu dah bising sebab lama tak pergi  jumpa dia. Nenek pun ada kat sana, jadi Zandra pack baju extra ya.”
            Tidur rumah Mak Long? Otak Zandra ligat berfikir. Hatinya tiba-tiba berdetak laju. Seraut wajah lelaki tiba-tiba melayari fikirannya.
            Puan Eda yang terperasan perubahan pada wajah Zandra itu tersenyum dari telinga ke telinga.
            “Suka ya? Abang kesayangan Zandra tu pun ada tau. Dia dah permanently milik Malaysia. Ireland boy dah serabut agaknya sambut baby Irish hari-hari.”
            Zandra tergelak mendengar komen mamanya. Irish boy tadi merujuk kepada Abang sepupu Karl, merangkap sepupu angkat Zandra. Orang lelaki pertama yang menjadi kawannya semenjak dia dan Ren menjadi anak angkat kepada Mama dan Papa Karl.
            “Zandra cakap dekat Abang Dzihan nanti mama kutuk dia,” balas Zandra, juga berjenaka.
            Puan Eda mengangkat keningnya. Amboi menantu kesayangan ni...ugut mak mertua ya?
            “Dah-dah, kejutkan dulu driver dengan co-driver  tu. Baru fikir nak lapor pada Dzihan ya. Mentang-mentang gu dia dah balik, dan dan nak belakangkan mama ya?”
            “Ala Mama...Zandra mana belakangkan  mama pun. Saja je nak usik mama ni.”
            “Ada ja dia nak jawab balik. Dah, pergi buat apa mama suruh.”
            Serentak itu, Zandra benar-benar menuju ke bilik tetamu tempat singa berlian bernama Karl beradu. Namun, sambil-sambil itu , hatinya berbunga riang.
            Abang Dzihan dah balik for good? Siap dia, sampai hati tak telefon pun. Abang tak guna betul! Siap dia, aku merajuk tak nak cakap dengan dia baru dia tahu, gumam Zandra.
            Sedar-sedar, tangannya sudah memulas tombol bilik tetamu. Senyuman pada wajahnya terus hilang apabila wajah disapa kesejukan pendingin hawa.
            Brrr! Sejuk nak mampus! Padanlah hati pun sama sejuk beku.Malam-malam kena freeze dek aircond rupanya, rungut Zandra.
            Mata tajam memandang gumpalan selimut tebal di atas katil King itu. Bawah selimut tu, tentulah ada Karl. Matanya dibuka luas. Dia cuba untuk memandang di dalam kegelapan bilik itu. Kaki melangkah ke arah katil.
            “Hish...mana remote ni?” Zandra merungut geram apabila pengawal alat pendingin hawa tidak berada di tempat asalnya. Lampu bacaan di sebelah katil Karl dinyalakan dan dia ligat mencari alat kawalan jauh tersebut.
            “Sini rupanya...” Zandra menunduk dan melutut di sebelah badan Karl. Malas nak seberang katil punya pasal, dia cuba capai remote aircond yang berada di tengah-tengah katil. Tiba-tiba perbuatannya terhenti apabila tangan Karl melingkari pinggangnya. Sedar-sedar, dia sudah terbaring di sebelah Karl. Karl pula, sedap-sedap meletakkan kepala di atas dadanya.
            Ya Allah, tak reti nak bangun ke Karl ni?


            Karl tersenyum dalam lena apabila terasa dadanya ditindih sesuatu. Tangannya mencapai Zandra lalu dia tolak Zandra ke sisinya.Zandra dipeluknya erat.
            Dia tersenyum lagi apabila merasakan jemari Zandra naik menggaru belakang kepalanya. Makin seronok dia lena.
            “Karl mama suruh bangun.”
Suara lembut Zandra memecah kesunyian bilik itu. Karl menggeselkan hidungnya pada bahu Zandra sambil merungut kecil.
            “Cakap kat mama lagi lima minit.”
            Zandra mengeluh. Tangan yang tadinya bermain dengan kepala Karl sudah terhenti.
            Get up. You’re heavy.” Rungut Zandra lagi.
 Karl merungut sesuatu namun masih statik.
            “Karl! Bangun!”  Tahap kesabaran Zandra makin menipis.
            Dengan kasar, Karl mengeluh dan dia membuka matanya. Dia bangkit dan memandang pelik pada Zandra. Zandra tarik senyum dan mengucup sayang pipi Karl.
            Good boy. Bangun, mandi, siap-siap. Kita nak pergi kenduri rumah Mak Chak.” Zandra berpesan. Dia bersila di atas katil, mata memandang belakang Karl yang sedang menggeliat di birai katil.
            Karl tiba-tiba kalih memandangnya. Zandra terkedu apabila Karl tiba-tiba menunduk lantas mengucup ubun-ubunnya.  Tangan Karl mengusap perlahan pipinya.
            Sorry for last night. I was insensitive towards your feelings too...” ujar Karl sebelum menghilang ke bilik mandi.
            Zandra tercengang. Karl ni tersalah bangkit dari katil ke kena sampuk roh lain ni? Pagi-pagi dan mula minta maaf? Selalunya memang kirim salam lah...
            Tiba-tiba Zandra terasa bahunya digoncang. Aik?
            “...ra!”
            Matanya terbuka luas. La...dia mimpi ke? 


            “Tak reti nak bangun ke? Merayap masuk kawasan orang, lepastu tutup aircond, tak menahannya tidur atas orang pulak tu! Buang tebiat betul!” Suara ibarat petir itu memanah gegendang telinga Zandra. Kepalanya kalih memandang muka pak singa berlian di tepi.
            Huh! Muka masam dah pagi-pagi buta! Tak sangka dia terlena selepas tutup aircond tadi. Dia nampak Karl selesa sangat, jadi dia pun merayap masuk bawah selimut dan peluk Karl tadi. Hajat nak kejutkan Karl, tup tup dia pula yang terlena.
            Zandra, mama suruh kau buat apa?
Zandra bingkas duduk. Jam di dinding dipandang. Sejam juga dia terlena!
            “Mama cakap siap-siap. Nak pergi kenduri.” Karl ujar senada. Panas hati pada Zandra apabila tidurnya terganggu dek tiada pengudaraan sejuk tadi. Tambah-tambah panas hati semalam pun belum hilang lagi.
            Zandra ni memang muka tembok agaknya. Halau orang, lepastu bila aku tidur bilik lain dia merayap balik  nak tidur kat tepi aku. Sewel punya jembalang! Rungut hati Karl.
            Dia bangun dan meninggalkan Zandra keseorangan di bilik tetamu itu.
            Zandra mengeluh kecil apabila bayangan Karl hilang di sebalik pintu.
            “Karl Raihan, kalau pagi-pagi dah tayang muka masam, tak sampai tengahari muka tu akan basi tau!” luahnya geram. Bantal yang digunakan Karl dicapai dan dia menumbuk perlahan bantal tersebut. Nak lepaskan geram yang terkumpul. Kesian kau bantal...tak pepasal kena belasah.
            Zandra berhenti memukul bantal tersebut apabila teringat pada sebaris nama yang mampu membuat dia tersenyum dan Karl mencuka. Zandra sudah punya rencana tersendiri. Kukunya dibelek sambil bibir tersenyum lebar.
            “Karl sayang...mulai hari ni...the game plan is changing...and it’s gonna be so wonderful...for me...
            Apakah yang Zandra bakal lakukan?