Tuesday, December 3, 2013

Geng Budak Bawah Tangga : Step 8



            Line clear! Go go go!” Yidd yang sedang menjaga line di depan ruangan mandi itu berbisik kepada Fish. Fish terus menuju ke kubikel yang menempatkan sinki. Aha, cantik. Dia tak bawa bakul mandi dia masuk shower. Fish tersenyum lebar sambil memandang shower yang tertutup langsirnya itu sekilas. Bagus, mandi lagi lama-lama. Senang kerja aku. 

Botol berisi Veet itu dipicit perlahan. Bekas bulat di dalam bekas alatan mandi yang mengandungi krim muka itu dibuka penutupnya. Matanya ligat memandang ke arah pintu bilik mandi, takut-takut ada orang lain yang masuk. Kedengaran tuan punya bekas alat mandian sedang menikmati showernya. Fish tersenyum jahat. Krim pencerah L’oreal itu dituangkan ke dalam sinki. Paip dibuka lalu dia membiarkan air melalukan krim tadi. Veet dipicit ke dalam bekas yang sudah kosong tersebut. Tudungnya kembali ditutup dan diletak kembali ke tempat yang diambilnya tadi. Dia tersenyum puas.

            “Baik poie mampuih dari susah'an semuo urang,polik bona bilo pikir orang tuduh bukan-bukan. Ekau boleh poie jalan...” Lirik lagu Waris tersebut bermain di bibirnya yang sedang tersenyum sinis itu. Ini Fish, bila orang cari pasal dengan Fish, Fish boleh bertukar menjadi the Great White Shark dalam sekelip mata. Padan muka kau Kartini, licin muka kau lepas ni. Setelah siap projek membalas dendam, Fish dengan bangga mencalit ibu jarinya dengan ibu jari Yidd. Senyuman lebar terukir pada wajah masing-masing. Malam ni, tidur mesti lena punya!

***

            Nafisha!!! Ooo, kau ingat kau boleh lari ke dari aku ha?? Sini kau bedebah, dasar bitch!” Fish yang baru ingin menyuap nasi ke dalam mulutnya itu terus berpaling ke arah suara nyaring yang bagaikan histeria itu. Nasi disuap dengan selamba ke dalam mulut sambil matanya memandang ke arah kawan-kawannya yang turut terhenti dari makan itu. Seluruh dewan makan yang tadinya gamat serta merta terdiam. Nak tengok juga apa bakal berlaku apabila senior gaduh dengan junior.Bakal ada scene tarik-tarik rambut kah?

            “Cantik mulut kau panggil aku bedebah, bitch bagai. Hari ini tada tilik muka dalam cermin ka baht po?Lay yow mow low gah?  ” Dengan muka toya Fish mencaci Kartini. Ciku yang faham apa yang disebut Fish itu terus tergelak kuat. Merah mukanya.Tidak sangka Fish pun boleh caci orang dalam Kantonese. Kartini pula sudah membuat muka tidak puas hatinya. 


            “Kau cakap bahasa apa tu ah? “ Tanya Kartini geram, tak suka lah tu orang caci dia balik tapi dia tak faham. Tangan di cekak ke pinggang. Fish menjungkitkan keningnya ala-ala gangster.

            Got no brain ah? Can’t even see people eat peacefully, can you?” Fish bertanya lagi, hujung bibir ternaik apabila melihat wajah Kartini itu. Fullamak, kening pun tinggal halus saja, tapi Kartini tu tenyeh make up tebal-tebal bagi tutup balik kerosakan yang telah berlaku.

            “Ini..ini kau punya kerja kan? Kan??” Teriak Kartini, sambil tangan naik ke mukanya. Jari telunjuk betul-betul pada keningnya yang macam tak wujud aja itu. Fish menarik senyuman paling sinis. Dia memandang ke arah kawan-kawannya yang sedang membuat muka pura-pura simpati itu.

            Amoi, lu cukur kening, lu tuduh wa pulak? Kau ingat aku nak sangat cukur kening kau? No thanks.” Acuh tak acuh sahaja Fish membalas. Kartini semakin terbakar dengan Fish. Dia tahu sangat Fish yang buat semua ni. 

            “Mengaku lah cepat, bodoh!” Serentak itu, tangan Kartini hinggap pada wajah Fish. Kepala Fish terteleng ke kiri. Fish tunduk sambil ibu jarinya mengelap hujung bibir yang berdarah akibat tamparan itu. Kemudian, tangannya naik ke pipi yang sudah tercalar dek kuku panjang si pontianak itu. Matanya tajam menikam wajah Kartini. 

            Ouh, you are messing with the wrong choice Kartini. I’m no longer that silent Nafisha. You beat me now, I’ll make your life a living hell.” Nafisha menelan liur mendengar amaran keras Fish itu. Sahkan Kartini, Wanda, Ciku, Yuyi dan Yidd pun meremang bulu roma mendengar suara Fish yang rendah itu. 

            Tiba-tiba Kartini ditarik dari belakang dan sebuah tamparan hinggap balik pada pipi penuh bedak dia itu. Yang lain tergamam, dah...siapa pulak yang join perang dunia ketiga ni? Fish memandang ke arah gerangan perempuan  tinggi yang segak berseluar jeans hitam dan ber-t-shirt hitam itu. Rambutnya yang berwarna koko terang itu beralun-alun seperti iklan syampu tetapi celak tebal di bawah matanya membuat semua orang menikus. Jarinya yang dihiasi dengan pewarna kuku merah diperhatikan. Choker hitam di leher yang bercorak bunga ros itu turut dilihat sekilas. 

          Yidd pula sudah ternganga. Dia cam siapa budak perempuan tu! Abang dia selalu cerita pasal budak paling bermasalah di dalam kampus itu, tapi pihak pentadbiran tidak mampu membuang dia dari kampus sebab dia bijak tahap genius! Si perempuan misteri yang  terkenal dengan gerangan Black rose... 

            “Kau nak blah dari sini atau kau nak aku pang lagi sekali muka bodoh kau tu? Kau halang jalan aku, nenek kebayan.” Kartini terus menikus dan mencicit lari apabila perempuan misteri itu memandangnya dengan pandangan membunuh.  Black rose kemudiannya memandang ke arah Fish sambil mengelipkan matanya berkali-kali. Fish turut memandang wanita di hadapannya itu dengan riak yang sukar ditafsirkan.

            Yidd yang sedar akan ke “tensionan” suasana itu terus menarik Fish supaya kembali duduk. “Jangan cari pasal dengan dia ni, nanti kau pula dapat masalah besar.” Bisik Yidd di telinga Fish namun Fish hanya mengerutkan keningnya. Mata masih pada wajah Black rose itu.

            Kau okay?” Black Rose bertanya kepada Fish. Haaa? Ke-empat-empat rakan Fish ternganga. Perempuan aura serial killer ni kenapa tetiba buat baik dengan Fish. Saku seluar diseluk dan dia mengeluarkan sekeping band-aid dan dihulurkan ke arah Fish. Fish angguk.

            Thanks.” Jawab Fish sepatah sambil tangan mencapai band-aid yang diberi itu. Black rose masih memandangnya tajam.

            “Kawan kena bantu kawan. Aku Mona.” Lagi sekali watak-watak sampingan yang empat orang itu ternganga. Black rose iktiraf Fish kawan dia? Pengsan!! Lagi satu, nama dia apa tadi? Mona?? Macam nama serial killer pun ada. 

            “Aku Fish. Yang ni semua...kawan aku.” Ujar Fish, sambil menjungkitkan kening ke arah Yidd, Yuyi, Ciku dan Wanda yang sudah menikus di tempat masing-masing itu. Mona memandang mereka sekilas sambil tersenyum ke arah Fish. 

            What a fun colourful group.Kalau korang ada masalah apa-apa, cari Mona. Kawan Fish kawan Mona juga. Fish,tanya kawan kau yang tepi kau tu kalau kau nak cari aku, abang dia tahu mana port aku. Kau nak aku jadikan hidup perempuan tadi haram, sekelip mata aku boleh buat.”  Yidd sudah cuak. Mak ai!! Dia tahu aku adik Hayder! Mati!! Uwaaaa....Mona ni buat gerun aja!! Fish pula mengangguk kecil, bibirnya flat, mafia habis muka. 

            “No hal.” Balas Fish, mudah. Mona angguk lalu berlalu. Fish kembali memandang ke arah kumpulannya. Semua mata tertumpu ke arahnya tika itu.

            “Mona macam baik je aku tengok...” 'Baik?' In what sense?Komen spontan dari Fish itu membuat Yidd menghantukkan kepalanya bertalu-talu ke meja. Ciku pula sudah memegang bahu Yidd, manakala Wanda dan Yuyi masih terpinga-pinga.

            “Wey, tadi tu siapa?” Tanya Yuyi. Wanda juga menganggukkan kepalanya, siapa dia tu?So scary...

            “Mona lah...” Acuh tak acuh Fish jawab. Yidd berhenti dari menghantuk dahinya lalu menghentak meja sedikit kuat. Kini, semua mata memandangnya.

            “Dia tu, gangster kampus kita ni, senior. Pemegang rekod tegar pelajar bermasalah. Abang aku punya highest rank dalam list most wanted dia tu. Tapi, satu bukti pun tak ada untuk singkirkan dia dari sini, tambah-tambah lagi dia tu genius.Kalau HEM orang takut, dengar nama Mona aka Black Rose, HEM tu pun orang nampak macam kucing jinak aja tau. Ini singa, dan Fish, si singa dah iktiraf kau dan kita semua jadi kawan dia. Dia nak cari pelapis dia agaknya.” Panjang lebar Yidd memberi penerangan. Fish sekadar memuncungkan bibirnya. Black rose huh? Tapi dia tu macam aku pernah tengok aja...macam pernah jumpa...

            “Aku rela kawan dengan singa dari kawan dengan Kartini sewel tu.” Ujar Yuyi. 

            “Mona tu macam boleh masuk je dengan kita...” Tambah Ciku.

            I like her hair colour...” Komen ntahpape Wanda itu membuat semua orang di dalam kumpulan itu menjelingnya.

            “Mati aku kalau abang aku tahu...” Keluh Yidd, tapi hatinya ingin juga mengenali siapa Mona itu. 

            Set then. Yidd...abang kau ada pernah cerita tak mana Mona selalu lepak?” Tanya Fish teruja. Yidd telan liur, ini macam nak buat perjanjian dengan devil je...alahai, geng...black rose tu bukan calang-calang orang yang kita buat kawan tau! Dia tu tak ada kawan pun dalam tempat ni! Tapi Yidd tidak mampu meluahkan kata hatinya  itu. 

            “Blok lama...tempat yang ada pokok Jacaranda tu...” Abang...sorry...
           
           

16 comments:

  1. awesome... ermm citer ni habis kat sini ke eh? peace (^_^)V

    ReplyDelete
  2. yang ini mmg habis kat sini...main merapu je tulis pun XD

    ReplyDelete
  3. Wah menarik mona pulak.muncul tapi apa motip gangster sekolah buat baik ni mesti kagum dengan aura fish hahahaha....nice reading dear

    ReplyDelete
  4. Hahahaha... Aku mmg suka cta geng budak bwah tangga ne. Sbb prange dorang sbjik mcam prange aku ngan kekwan aku wak2 SM... Tbaik laa shamien..

    ReplyDelete
  5. uii sukee ada en3 tebru...smbg lgii,diharapkan dhabiskan cerita ni kt blog saya peminat setia cerita nii

    ReplyDelete
  6. Best...best sgt2...
    - ila

    ReplyDelete
  7. .cannot wait 4 next n3. .
    .thumbs up. .

    ReplyDelete
  8. giler best!!! 2 thumbs up....next n3, cant wait...

    ReplyDelete
  9. asalamualaikum.serius best...der nk lg bleh x?erk!sory klu agk kasar

    ReplyDelete
  10. sambunggg pleaseee

    ReplyDelete
  11. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  12. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete